Wednesday, May 5, 2010

Pelatihan SCADA

Pelatihan

resize-of-resize-of-teacher

Pelatihan yang saya berikan (bersama rekan – rekan saya di Teknik Elektro – UK Petra) melalui Industrial Automation Training Center (IATC) meliputi :

* PLC training tingkat dasar dan lanjut untuk jenis – jenis PLC berikut :
o Schneider – Zelio, TSX Micro
o Siemens – S7200
o Omron – CPM1, CQM, C200HS
* SCADA software berbasis :
o Wonderware InTouch
o Visual Basic 6.0

Jika Anda tertarik untuk mengikuti Training PLC dan SCADA di atas, bisa menghubungi saya via e-mail : handywicaksono@yahoo.com

Penjelasan lebih lanjut tentang Training Center yang kami adakan bisa dilihat di blog (sementara) :

http://trainingplc.wordpress.com

atau Anda bisa mengambil file di bawah ini.

Profil IATC – Teknik Elektro – UK Petra

Sumber http://learnautomation.wordpress.com/training/

Monday, March 30, 2009

KURSUS PLC MURAH

PLC Programable Logic Controller
PLC sangat penting dalam dunia industri, dan para teknisi harus mampu mengoperasikannya,maka CV LPP YUPPTEKMAS TANGERANG menyelenggarakan kursus singkat PLC bagi tenaga praktisi di industri.
Setelah mengikuti kursus ini, peserta diharapkan mampu :

* memahami struktur dan prinsip kerja PLC
* menginstalasi PLC dengan aman dan benar
* membuat program ladder untuk aplikasi
* mendownload program ladder ke PLC
* mempunyai dasar yang kuat untuk mendisain sistem
* kontrol dengan PLC,mengoperasikan dan merawat PLC dengan aman

Siapa yang sebaiknya hadir ?
Kursus ini penting diikuti oleh operator, teknisi, supervisor atau engineer yang bertanggung jawab pada kelangsungan proses produksi khususnya dalam hal perawatan dan troubleshooting sistem kontrol dan instrumentasi di industri.

Materi
Materi disampaikan dalam bentuk praktek (90%).
Agar perserta kursus dapat terus mengembangkan kemampuan pemrogramannya setelah kursus ini berakhir, maka setiap peserta akan diberi software simulasi PLC dan sebuah perangkat keras berupa PLC emulator. Dengan kedua perangkat tersebut diharapkan peserta dapat melakukan eksperimen secara mandiri untuk terus mengembangkan kemampuannya secara terus menerus.

Materi kuliah yang akan disampaikan adalah sebagai berikut:

* Struktur dasar PLC dan prinsip kerja PLC
* Kelebihan dan kekurangan PLC
* Pemakaian PLC di industri
* Logika dan prinsip pemrograman bahasa ladder
* Instruksi-instruksi dasar bahasa ladder beserta tips dan trik penyusunan program
* Pemakaian counter, timer, shift register, latch dan master control pada PLC
* Instalasi dan pemeliharaan PLC
lihat lebih lengkap disini

Thursday, March 26, 2009








Home

Mas Bambang untuk Surabaya belum ada silakang datang ke LPP YUPPRTEKMAS TANGERANG, CUMA TIDAK MENYEDIAKAN PENGINAPAN.

BELAJAR PLC

Belajar PLC memang tidak bisa dengan hanya membaca buku tapi harus langsung praktek.
Dalam hal ini orang yang ingin belajar praktek minimal tahu cara kerja dari beberapa peralatan kontrol di industri misalnya sensor-sensor, transducer, kontaktor magnetiik, thermal overload relay, mini circuit breaker, timer, counter, motor dan generator, baik dc maupun ac. setelah mengetahui cara kerja dan fungsinya, maka harus belajar instalasi arus kuat misalnya memmbuar rakaian star-delta, reverse forward, interlock dsb. Baru praktek PLC. Praktek PLC mudah, sekali. kalau Anda sudah bid\sa menjalankan PLC artinya Adnda bisa memperdalam tentang, HMI, DCS, SCADA dan sebagainya yang cara kerjanya berkaitan dengan PLC. Jika Anda kesulitan silakan buka http://lppyupptekmas.com

Tuesday, March 24, 2009

Pintu Tol Otomatis

Pintu Tol Otomatis
“Pintu Tol Otomatis” adalah karya lain dari mahasiswa (Hardy dan Nova) yang juga diterbitkan oleh media (Sindo, 4 Desember 2008).

Sistem ini dapat menggantikan penjaga pintu tol. Para pemakai jalan tol dapat langsung menggesekkan kartu, dan pintu alan terbuka dan (nantinya) tertutup secara otomatis. Penjelasan dan foto - foto diberikan pada bagian berikutnya.

Sistem ini diawali dengan pengunjung harus menggsekkan kartu yang diwakili dengan lmit switch (pada sistem asli, seharusnya digunakan semacam smart card yang dilengkapi dengan bar code, atau dengan teknologi RFID).



Setelah itu pintu akan terbuka secara otomatis (pintu digerakkan oleh motor DC). Pintu akan tertutup kembali jika kendaraan yang sudah masuk terdeteksi oleh sensor cahaya.
Sistem ini juga dilengkapi dengan indikator kemacetan menggunakan lampu kuning (tidak terlihat di gambar). Indikator kemacetan akan menyala jika ada 5 kendaraan masuk secara hampir berurutan (dideteksi oleh sensor cahaya yang dihubungkan dengan instruksi Counter pada PLC). Indikator akan mati jika sensor cahaya lain di area tertentu jalan tol dilewati oleh kendaraan (asumsinya kepadatan kendaraan sudah mulai berkurang).
Sebagai penutup, berikut ini foto Hardy dan Nova dengan sistem buatannya yang “simple n nice”..

Profesi “Automation Engineer” di Indonesia

Siapakah “Automation Engineer (AE)”? Secara sederhana berarti engineer yang mengurusi bidang otomasi suatu perusahaan. Kalau melihat kompetensi yang dibutuhkan oleh AE, maka seorang AE haruslah menguasai bidang kontrol, manufaktur, IT, sampai sedikit manjemen. Bagaimana dengan realita profesi AE di Indonesia?



Beberapa waktu lalu saya sempat berdiskusi dengan teman saya, inisialnya B :) , yang menjadi AE di sebuah perusahaan system integrator di Jakarta. Karena dengan semangat ia membagikan pengalamannya dalam bekerja, maka tulisan ini ini muncul. Menurut dia, tugas AE adalah melakukan :

* Survey awal - mengamati, berdiskusi dengan client dan mendokumentasikan kebutuhan sistem
* Membuat program PLC (dan SCADA jika perlu) untuk kebutuhan sistem
* Instalasi hardware & wiring PLC (dibantu teknisi)
* Membuat dokumentasi untuk perusahaan (kebutuhan maintenance) yang berisi :
o Petunjuk operasional suatu sistem, semacam user guide untuk operator yang akan menjalankan mesin. Ada kalanya dibuat juga dalam bahasa Inggris
o PLC layout. Gambaran posisi modul - modul PLC, biasanya dibuat dengan AutoCAD.
o Input/Output module layout. Gambaran posisi input - output beserta alamat dalam modul input - output PLC.
o Input/Output List. Berisi nomor pin, warna kabel, daftar alamat I/O, dan I/O device atau kegunaan dari alamat tersebut. Di sini juga didokumentasikan pin - pin untuk power supply DC.
o Program PLC keseluruhan. Biasanya bisa langsung menggunakan fitur print dari program PLC

Dari situ saya melihat adanya kebutuhan tambahan di dunia akademis untuk melengkapi mahasiswa bukan hanya dengan pemahaman programming maupun hardware saja, tapi juga kemampuan untuk :

* Memiliki kreativitas dalam memahami (atau memenuhi) kebutuhan sistem pelanggan.
* Membuat perencanaan tertulis (mungkin juga termasu penawaran sistem untuk perusahaan)
* Membuat dokumentasi sistem yang baik meliputi hal - hal yang sudah saya sebutkan di atas.

Pengalaman lain dari salah satu alumni kampus kami di Jakarta ialah bahwa selain hal - hal teknis, ia dituntut untuk bisa “menjual” produk dan sistem yang ia miliki. Hal ini tentu memaksa ia untuk memiliki kemampuan komunikasi yang baik, membuat proposal penawaran yang tepat, membuat presentasi dan mempresentasikan gagasan kepada client dengan menarik, dan beberapa kemampuan yang harus dimiliki oleh seorang marketer.

Jadi, Anda sudah siap?

Tanpa bermaksud mengecilkan semangat Anda yang terus ingin belajar, sedikit “keluhan” dari saya (dan teman - teman saya) terhadap profesi ini ialah “salary” yang untuk ukuran kesulitan keilmuan (karena harus multi disiplin : electrical, electronics, PLC programming, sampai SCADA programming) yang tinggi, masih relatif rendah di Indonesia.

Namun demikian, dengan rasa cinta dan minat pada bidang otomasi, semoga hal tersebut tidak menghambat kita untuk terus berkarya. Semoga ke depan makin banyak para AE handal yang lahir dan memperoleh tempat yang layak juga di Indonesia!

Sumber : http://learnautomation.wordpress.com/2009/03/22/profesi-automation-engineer-di-indonesia/#comment-194

Konsep Database Sederhana dalam Wonderware InTouch

Konsep Database Sederhana dalam Wonderware InTouch
SUMBER : http://learnautomation.wordpress.com/2009/03/24/konsep-database-sederhana-dalam-wonderware-intouch/

Dalam sebuah sistem SCADA modern, peran Database sangat penting. Karenanya sebagai Automation Engineer, wawasan dasar (jika memungkinkan sampai advance) tentang database sangat penting. Berikut beberapa posting materi kuliah dasar tentang database, dan bagaimana aksesnya dengan Wonderware InTouch, sebuah software Human Machine Interface (HMI) dari Wonderware.

* Pengenalan database
* Database sederhana dengan WW InTouch SQL Access Manager
* Contoh Aplikasi database WWInTouch
o hanya bisa dibuka jika Anda sudah install program WW InTouch
o PERHATIAN : karena di wordpress tidak bisa masukkan zip file, saya ganti ekstensi file menjadi doc. Ubah dulu kembali ke zip supaya file dapat dibuka.